Hujan, Jakarta, dan Gojek

Jujur, dulu untuk jalan seputaran Jakarta aku maunya cuma naik mobil. Disamping mempertimbangkan keamanan, aku juga mempertimbangkan polusi udara dan keselamatan karena waktu itu pernah keserempet angkot di daerah Glodok kalo gak salah. Kalau naik mobil kan setidaknya kalau pun keserempet kan mobilnya duluan yang kena. Karena sekarang sudah ada KRL, aku jadinya berani berani aja jalan – jalan bolak balik Jakarta – Bogor atau jalan keliling Jakarta. Ditambah ada Gojek sama Grab, jadi kalo gak tau jalan ya serahin aja ke mereka. Setidaknya mereka lebih aku percaya di banding taxi yang suka banget ambil rute yang lebih panjang dan terkadang gak tau jalan pula. Entah beneran gak tau jalan apa pura – pura doang.

Jadi ceritanya hari ini aku mau nginep di kos Kathleen di Jakarta Selatan. Kebetulan Asma camping di Cibodas dan besok Waisak. Sekalian ngerasain gimana perayaan Waisak di Jakarta.

Awalnya mau berangkan jam 9 pagi, tapi Asma bilang sekalian aja waktu dia mau berangkat ke Cibodas. Unfortunately, waktu berangkat ke Stasiun Bogor hujan deres sekalee. Waktu turun di Stasiun Pasar Minggu pun mendung. Mumpung belum hujan, ya sudah lah pesen Gojek aja. Waktu naik ke motor Bapaknya tanya “Itu masuknya lewat jalan ini ya?” Sial, ini bapak gak tau jalan. Aku bilang aja aku bukan orang Jakarta, mau ke rumah temenku. Eh, si Bapak malah ngomel ngomel gak jelas. Ya sudah deh, aku telepon Kathleen dulu buat tanya detail cara kesana. Sialnya lagi, belum lama jalan turun hujan. Bapaknya bilang neduh dulu di bengkel. Berteduh sampe dua kali gara – gara waktu mulai jalan lagi malah deres banget hujannya.

Waktu lagi neduh Bapaknya pergi. Ternyata dia beli jas ujan buat aku pake. Katanya sih sebenernya si Bapak mau pake punya dia pas jalan tadi, cuma gak enakan kalo akunya basah basahan. Aku jadi gak enakan udah bentak Bapaknya tadi gegara diomelin gak jelas. Malah akhirnya ngobrol juga sama si Bapak, walau cuma aku ‘iya’in aja karena gak konek sama topik obrolannya.

Eiitt… ceritanya gak sampe disini. Malah aku nyesel udah nyesel gegara marahin balik Bapaknya tadi. Walau sudah aku bilang jalan masuk kosannya dan patokannya apa, Bapaknya masih gak ngerti. Jadi sepanjang jalan kerjaannya cuma ngomel. Bahkan pas berhenti tanya arah sama ibu ibu tadi pun, tanganku pun di tepis. Oh My God! Bahkan sempet ngomelin aku lagi. Intinya maksudnya kenapa kosan Kathleen harus di daerah itu. Ya elah pak. Kalo gak tau jalan mah jangan salahin saya juga atuh. Kalo saya orang asli daerah sini yah wajar Bapak marahin saya. Lah saya aja baru kali ini kesini. Sudah basah kaya tikus kecebur got, hp basah, low battery pula.

Hey Jakarta, segitu bencinya kamu sama aku? Don’t worry, the feeling is mutual, kok.

 

 

Pelajaran berharga hari ini:
1. Kalau mau kemana mana, turutin aja instingmu maunya apa. Kalo memang dia bilang pagi, ya pagi.

2. Awalnya (Ini muncul karna sesaat merasa bersalah ke Bapaknya tadi) Don’t judge the book by its cover. Tapi, berubah jadi: Mungkin karena aku lama hidup di Jogja, sudah dilatih untuk sopan dan halus ngomongnya. Jadinya harus belajar adaptasi lagi biar kalau ketemu Bapak-bapak macem tadi gak kaget lagi.

3. Belilah powerbank!!


Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *